Penyebab Nyeri Kaki

Nyeri pada kaki mengacu pada setiap jenis rasa sakit yang terjadi antara tumit dan panggul. Ada banyak alasan untuk gejala kaki nyeri, dan tidak semuanya disebabkan oleh masalah yang berasal dari kaki.

Beberapa cedera atau masalah tulang belakang dapat menyebabkan kaki nyeri atau sakit. Nyeri pada kaki dapat dalam durasi panjang, sementara, intermiten, akut, atau progresif lambat.

Nyeri dapat mempengaruhi hanya bagian dari kaki, seperti lutut, atau seluruh anggota tubuh. Sakit kaki dapat dirasakan sebagai kesemutan, tajam, tumpul, sakit, atau sensasi menusuk. Beberapa nyeri kaki mungkin hanya gangguan, dalam beberapa kasus penyebabnya tidak dapat ditemukan.

Nyeri kaki lainnya mungkin merupakan tanda dari penyakit yang lebih serius atau kondisi, yang bahkan mengancam nyawa. Trauma memiliki arti medis dan kejiwaan.

Trauma adalah cedera, luka, atau syok serius, dan dapat termasuk patah tulang, kerusakan tulang, kerusakan otot, cedera sendi, atau kombinasi keduanya. Bahkan trauma belakang, jika saraf sciatic meradang, bisa menyebabkan nyeri hingga kaki bagian bawah sepanjang saraf siatik. Aktivitas fisik berlebihan pada beberapa bagian dari kaki juga dapat menyebabkan cedera.

Berikut ada beberapa penyebab-penyebab lokal nyeri kaki:

Shin splints
Secara medis dikenal sebagai medial tibial stress syndrome, mengacu pada rasa sakit tepat di belakang atau sepanjang tibia (tulang kering).

Shin splints terjadi ketika gaya terlalu banyak menanggung bawah pada tulang kering dan jaringan ikat yang menghubungkan otot ke tulang. Gejala mungkin termasuk rasa sakit atau nyeri, dan kadang-kadang bengkak ringan di daerah yang terkena.

Patah tulang
Fraktur atau patah tulang mengacu pada setiap jenis tulang, dan kadang-kadang tulang rawan. Tidak semua patah tulang disebabkan oleh trauma, seperti pasien dengan osteoporosis mungkin memiliki tulang lemah sehingga dapat patah dengan tekanan minimum.

Fraktur adalah penyebab umum nyeri kaki, dan terjadi bila ujung saraf dalam jaringan yang mengelilingi tulang (periosteum) mengirim pesan nyeri ke otak. Terkadang, patah tulang dapat menyebabkan otot kejang, yang selanjutnya akan memperburuk rasa sakit.

Compartment syndrome
Merupakan kondisi ketika terjadi peningkatan tekanan dan pembengkakan yang mempengaruhi kompartemen (ruang terbatas), pembuluh darah, saraf dan mungkin juga tendon yang berjalan melalui kompartemen yang terpengaruh.

Gejala biasanya meliputi kesemutan, mati rasa, nyeri, serta hilangnya gerakan di kaki. Akhirnya, pada waktunya, saraf bisa menjadi dikompresi, mungkin ada kelumpuhan, kontraktur, dan bahkan kematian.

Strain atau sprains
Strain adalah cedera pada tendon atau otot, sementara sprains atau terkilir adalah cedera pada ligamen.

Perdarahan
Cedera pada kaki dapat menyebabkan perdarahan internal yang dapat menyebabkan rasa sakit. Penumpukan darah dapat menekan ujung jaringan, tulang, dan saraf.