Jenis-jenis Penyakit Lupus

Jenis-jenis Penyakit LupusAda beberapa jenis penyakit lupus yang sering kita jumpai, antara lain:

1. Systemic Lupus Erythematosus (SLE)

Lupus jenis ini eritematosus sistemik adalah bentuk paling umum dari lupus. SLE memengaruhi beberapa organ tubuh sekaligus, dan dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan menyebabkan peradangan.

Sedangkan penyebabnya belum diketahui sampai sekarang. Lupus jenis ini diyakini memiliki faktor genetik, faktor lingkungan, dan hormonal. SLE juga mendominasi sekitar 70 persen dari semua kasus lupus di dunia.

2. Drug-Induced Lupus Erythematosus

Bentuk lupus ini, sesuai dengan namanya, dipicu oleh obat-obatan tertentu. Tanda-tanda dan gejala yang khas lupus ini termasuk nyeri sendi, nyeri otot, dan demam. Bagaimanapun, lupus jenis ini memengaruhi tubuh secara sistemik, sehingga organ-organ lain tidak terpengaruh.

Lupus ini dipicu sebagian besarnya karena kondisi kronis penyakit lainnya. Misalnya seseorang suka menderita kejang, rheumatoid arthritis, TBC, detak jantung yang tidak teratur, dan tekanan darah tinggi.

Setelah pemakaian obat dihentikan, gejala lupus biasanya akan hilang dalam waktu enam bulan. Perlu dicatat bahwa lupus yang bergantung pada obat-obat tertentu ini tidak akan menempatkan seseorang pada risiko yang lebih tinggi terkena lupus.

3. Neonatal Lupus Erythematosus (NLE)

Ini adalah suatu bentuk lupus yang paling jarang terjadi. Lupus jenis ini berpotensi memengaruhi bayi yang lahir dari ibu yang menderita lupus. Ini terjadi ketika antibodi lupus ibu bereaksi atas bayi dalam kandungan. Sehingga setelah lahir, bayi dapat memiliki ruam kulit, tingkat sel darah putih yang rendah, dan masalah hati.

Dalam kebanyakan kasus, bayi yang terkena lupus jenis ini akan pulih pada akhirnya. Ini artinya, efeknya tidak seumur hidup. Dalam beberapa kasus, NLE dapat menyebabkan cacat jantung. Bayi anda mungkin memerlukan alat pacu jantung semasa hidupnya. Anda sebaiknya membicarakan dengan dokter anda tentang lupus jenis ini.

4. Cutaneous Lupus Erythematosus (CLE)

Jenis lupus ini terbatas pada penampakan kulit, tetapi juga dapat terjadi bersama dengan lupus jenis SLE. Gejala lupus terbatas pada kulit berupa ruam, lesi, kehilangan rambut, pembuluh darah melebar (sehingga mereka dapat dilihat melalui kulit), bisul, dan kepekaan terhadap matahari.

Ada tiga jenis CLE, yaitu:

Pertama, subacute cutaneous lupus erythematosus (SCLE). Jenis lupus ini menyebabkan 10 persen dari kesleuruhan lupus CLE. Sebanyak 50 persen dari individu yang terkena SCLE akhirnya berkembang menjadi lupus jenis SLE. Meskipun ada lesi kulit terkait dengan SCLE, lesi tersebut biasanya tidak meninggalkan bekas.

Kedua, discoid cutaneous lupus erythematosus atau DLE. Bentuk kulit ditandai dengan warna merah, ruam kulit semakin jelas dan akhirnya menjadi bersisik atau berubah menjadi warna coklat tua. Mereka yang menderita DLE sebagian besarnya ruam ini muncul di wajah dan kulit kepal. Lesi juga bisa muncul sebagai bentuk luka di mulut atau hidung, dan dapat meninggalkan bekas luka. Saat ini, tidak ada korelasi apakah DLE dapat menyebabkan SLE di kemudian hari.

Ketiga, tumid lupus. Lupus jenis ini menyebabkan pembengkakan pada kulit. Individu yang terkena tumid lupus biasanya badannya membengkak, misalnya saat terkena sinar matahari. Pada tubuhnya kemudian terdapat plak.